Member of family:  

mama Yulia yang gila bikin kue and now have online shop!


papa Andri yang edan sama sepeda MTB + kamera

Kintan yang belum menemukan jati diri, kikikik...

 

Name :
Web URL :
Message :
:) :( :D :p :(( :)) :x

 

Free Shoutbox Technology Pioneer

Butik Jilbab Mamanya OrlinIqlima

Monday, August 07, 2006

Tentang Jam Kerja Lagi...
Pagi ini ke kantor... macet luar biasa... mungkin karna hari Senin, mungkin juga setiap pagi memang seperti ini. Aku dan papa biasa berangkat jam 8-9an, perasaan gak terlalu macet deh biasanya. Memang hari ini keterlaluan...

Sampe di kantor, buka dokumen SOP dan SMP yang akan dideliver ke Deutsche Bank pagi ini. Fleksible nya jam kerja di kantor pun aku bayar dengan weekend menghabiskan beberapa jam di depan laptop untuk menyelesaikan translate dokumen-dokumen itu weekend kemarin di rumah, karna aku baru dapat bahannya dari Novan Sabtu malam.
"kayaknya ga bisa selesai hari deh SOPnya, di rumah ada internet ga? gw kirim email aja ya Sabtu?" --> hari jumat sore.
"Okay, asal jangan hari Minggu ya Van" aku juga perlu waktu untuk diri sendiri setelah Senin-Jumat ada di kantor.
Akhirnya dokumen-dokumen itu selesai juga.

Kantorku memang penyedia IT solution, vendor kalau boleh disebut. Mayoritas karyawannya tentu saja programmer. Programmer (katanya) bisa lancar coding kalau sedang mood. Makanya pemandangan biasa kalau mereka baru datang ke kantor jam 10 pagi, dan pulang jam 12 malam, kadang malah menginap di kantor kalau sedang banyak kerjaan. Aku karyawan baru, jobku documenter. Tentu saja membuat dokumen aku tidak bisa sendiri, aku perlu materi, dan materi itu datangnya dari para programmer.

Beberapa hari yang lalu, setelah selesai mengerjakan 1 dokumen, aku bersiap pulang. Aku datang hampir jam 10.30 hari itu, karna Kintan agak manja, jadi berangkat agak siang. Sebelum pulang aku sempatkan menyapa 1 rekan kerja, lewat YM, karna aku di lantai 4, dan dia di lantai 2, aku di Dept Teknik, dan beliau di Dept HRD.
"Dokumen udah selesai, aku mau pulang ah"
"Hayoo tadi datang jam berapa..."
"Setengah 11, hehehe... "aku masih dalam nada ceria,
"Kan kewajiban datang jam 8"
"Yang penting kerjaan selesai, aku bisa kerja dengan efisien. Kata mas Radit kalo udah selesai gpp pulang, lagian aku ga ada kerjaan lagi"
Akhirnya temanku itu berkata seperti ini,
"diitung bneran ma kntr loh ntar, aku sih cuma ngingetin, emang cuma radit aja bos disini, aplg status kita blom karyawan tetap, mending jgn bikin aturan sndr dee, jgn smp ntar dpt teguran dr atasan langsung. lebih ga enak, sekedar ngingetin aja... :)"

Akhirnya aku nunggu sekitar 1 jam lagi untuk pulang, setelah bercerita sama papa. Papa mau mengerti. Sebenarnya aku mau pulang waktu itu juga, kalaupun ditegur ya sudah. Papa harus ke kantor lagi malam harinya (kerja malam), makanya aku paksakan untuk menyelesaikan semua pekerjaanku dengan cepat hari itu supaya bisa pulang cepat. Dan aku ditegur orang HRD. Akhirnya 1 jam aku isi dengan membuka2 situs internet dan email. Wasting time, really... And I hate it.

Apakah profesional itu dihitung dengan jam 8 tepat datang dan minimal jam 5 pulang? Apakah kita dibayar untuk stay in the office for certain office hours? Aku pikir gaji yang diberikan bosku adalah untuk semua pekerjaan yang sudah aku selesaikan dengan baik. Walaupun aku harus membayar dengan pulang malam, atau kerja di rumah, aku jalani itu, sampai pekerjaanku selesai. Aku juga TIDAK PERNAH minta uang lembur atau uang reimburse koneksi internet di rumah. Seperti papa, kami tidak suka mencari tambahan gaji dengan lembur, lebih suka memanfaatkan waktu sebaik mungkin, sesuai porsinya.

Aku tahu di kantorku ini jam datang tidak dipermasalahkan, yang aku tahu memang HRD mencatat dalam seminggu berapa hari kerja yang telah aku habiskan di kantor. Dan aku tidak khawatir kalau seperti itu metodenya, karna kalaupun aku pulang cepat di hari Senin, aku akan membayar dengan pulang malam di hari Selasa.

Logika lain, aku perlu koordinasi dengan para programmer untuk membuat dokumen. Kalau programmer datang jam 10, dan aku datang jam 8, 2 jam menunggu buatku kan? Tidak efektif, makanya aku lebih suka menyesuaikan jam kerjaku dengan jam kerja mereka.

Aku juga bukan anak kecil yang makan gaji buta. Kalau pekerjaanku selesai dengan baik, dan dinilai baik oleh atasanku, aku kira itu cukup sebagai parameter bahwa aku profesional. Jam kerja? Forget it. Jujur saja, aku tidak suka diusik tentang hal tidak penting seperti itu. Aku resign dari tempat kerjaku yang dulu salah satunya juga karna jam kerja yang ketat. Aku benar-benar tidak suka.
posted by Yuliamaki @ 1:34:00 PM  
13 Comments:
  • At August 07, 2006 2:20 PM, Blogger Pinkina said…

    hehehe sabarrr sabarr.... :)

     
  • At August 07, 2006 2:22 PM, Blogger mamakintan said…

    Ini juga udah sesabar-sabarnya kok, hehehe...
    Tapi sik lebih sabar awakmu yo, sik betah ae kerjo nang "pabrik panci" hihihihi... paket A, paket B, ah apa itu... :p

     
  • At August 07, 2006 4:40 PM, Anonymous Eko Andri P said…

    ehe, ada yg ngga nrimo neh..

    masalah workingtime memang satu problem besar antara perusahaan dan karyawan.

    harus dilihat dulu, perjanjian awal-nya, apakah memang benar2 flexible time atau memang sudah ada aturannya ?

    kalo boss diawal bilang flexible.. belum tentu diperjanjiannya flexible (tergantung yg bikin surat perjanjiannya dan biasanya memang HRD).

    lalu kalo boss bilang flexible dan memang perjanjiannya flexible, ya so what gitu loh with HRD ?! (HRD-nya aja kali yg ngiri :)

    tp kalo janjiannya memang ada aturan , apalagi ikut aturan depnaker yang 40 hari kerja/minggu, ya sebaiknya kita harus nepati janji kita sebagai pekerja (terserah, apa itu wasting time atau tidak).

    kalo saya jadi boss, saya mengutamakan flexible time, terlalu boros buat company kalo ngikutin standar baku 40 jam/hari.

    pertama, boros listrik.. komputer masih nyala, lampu masih idup, nyalain radio atau tv (kl dikasih), nge-charge handphone atau PDA atau laptop (pelit amat ya ? :)

    kedua, boros telephone.. ada kalanya pekerja itu membuang waktunya percuma dikantor dengan telepan-telepon sana sini.. sekedar mengatasi jenuh.. baik itu pake telephone kantor atau handphone pribadi (tp kan pulsa dari kantor :)

    ketiga, boros kreativitas.. maksudnya adalah.. ketika pekerja membuang waktunya dengan percuma, yang ada hanya BeTe, apalagi simbokne Kintan, arepe cepet mulih arep dolanan karo Kintan. Seseorang yang didalam hidupnya menghabiskan waktunya dengan wasting time, bisa membunuh kreativitas dirinya. Yang ada seterusnya malah menjadi demotivasi dalam bekerja (nah yang ini kan udah kejadian waktu kerja di Pabrik Panci tho ? :)

    So.. ini Indonesia mbakyu.. bukan Jerman atau Jepang yg mengutamakan flexible time dengan kualitas hasil akhirnya.

    baiknya ya dipertahankan aja dulu disitu, kalo memang gak isa ya cari lagi yg lain.. toh rejeki gak cuma disitu aja tho ?

    yang penting skill diperbanyak..
    wawasan diperluas..

    Alhamdulillaah.. saya udah hampir 15 kali pindah kerja, dari skt 10 th yg lalu saya mulai bekerja. :)

    ndilalah ya masih ada aja yg nawarin pekerjaan.

    Jadi, jangan gentar dengan segala peraturan2 perusahaan, kalo kita memang benar.

     
  • At August 07, 2006 10:07 PM, Blogger Andri Wibowo said…

    tenang ma, disini jg ada kok yang usil jam kerja.

    ada yang dalam seminggu pasti ada bolongnya, tapi lembur diitung

    ada yang cuek2 aja, ada yang konsen bgt sama jam kerja

    yang penting semua target beres, dengan kualitas yang tidak sekedarnya

     
  • At August 07, 2006 10:08 PM, Blogger Andri Wibowo said…

    pindah kerja setahun sekali dunk Pak Eko, hehehe

     
  • At August 08, 2006 8:28 AM, Blogger dianekawhy said…

    Iya nih de' vivink kok betah aja sih kerja di 'pabrik panci'. Ada 'pabrik dandang' nggak ? Lumayan buat alternatif :p
    *hihihi komentar gak penting ini Yul :p

     
  • At August 08, 2006 10:19 AM, Anonymous Eko Andri P said…

    Saya kerja paling lama 1,5 tahun :)
    ada yang cuma 2 bulan.. bahkan 3 minggu :)

    hehe..

     
  • At August 08, 2006 12:50 PM, Blogger Andri Wibowo said…

    geleng-geleng kepala nih Pak Eko :D

    tentu banyak pengalaman nih Pak Eko, btw, selama di bidang apa aja Pak yang pernah dicoba selama 10 tahun kerja?

     
  • At August 08, 2006 1:29 PM, Anonymous Eko Andri P said…

    banyak ya.. dulu ya telekomunikasi, terus merambah ke komputer, pernah juga di pabrik ban :)

    trus juga pernah di Freight Forwarding, trus skrg di finansial.

     
  • At August 08, 2006 2:40 PM, Blogger Andri Wibowo said…

    baru2 saja di departemen sebelah ada juga yang merpermasalahkan jam kerja lho, hehehe

    ada disini ma http://dryae.blogspot.com/2006/08/masih-masalah-jam-kerja.html

    seumur2 di ***l baru kali ini aku lihat manager yang spt ini

     
  • At August 08, 2006 5:47 PM, Blogger mamakintan said…

    ah itu sih managenya aja yang rese... nyebelin punya bos seperti itu. untung aku belum pernah, ehehehe...

    ~atau aku pegawai yang rese? mmm... nggak ah kayaknya, hihihih~

     
  • At August 08, 2006 5:51 PM, Blogger mamakintan said…

    hahaha, setelah ngalahin rekor pak Eko menjadi penduduk termuda di RT 6, ternyata ada lagi rekor yang belom bisa aku kalahkan... Ya ampun sampe 15 kali pindah... ck ck ck ...

     
  • At August 08, 2006 5:53 PM, Blogger mamakintan said…

    mbak Dian, panci wes gak usum, sekarang semua pake teflon, hihihi...

    *hanya orang2 yang sabar yang bisa kerja di pabrik panci, hehehe... beruntunglah sampean termasuk orang yang sabar mbak... hehehe...

     
Post a Comment
<< Home