Member of family:  

mama Yulia yang gila bikin kue and now have online shop!


papa Andri yang edan sama sepeda MTB + kamera

Kintan yang belum menemukan jati diri, kikikik...

 

Name :
Web URL :
Message :
:) :( :D :p :(( :)) :x

 

Free Shoutbox Technology Pioneer

Butik Jilbab Mamanya OrlinIqlima

Thursday, July 20, 2006

Sukses ASI Ekslusif
Ini pertanyaan besar ibu2 bekerja yang belum pernah menjalani sebelumnya. Sebenarnya gak kurang2 lagi artikel yang membahas di internet, tapi gpp, aku mau nulis berdasarkan pengalamanku dan pengetahuanku.

Cuti melahirkan dari kantorku lamanya 3 bulan. Setelah 2 minggu cuti, alhamdulillah aku melahirkan, otomatis ada 2,5 bulan tersisa yang aku habiskan bersama Kintan sebelum masuk kerja lagi.

Ketika di Rumah Sakit, aku blank sama sekali soal ASI dan susu bayi. Kintan lahir dengan berat mendekati minimum, yaitu hanya 2,6 kg (bayi lain rata2 3kg ke atas, bahkan ada yg sampe 4kg). No one, hanya aku dan papa. Aku pilih kamar yang agak bagus dengan alasan supaya ga kecampur2 dengan pasien lain, bolehlah memanjakan diri selama di RS, sebelum balik ke kontrakan yg sempit dan panas, hehehe...

Selama di RS (ruang bayi), semua bayi diberi susu formula, which sebenarnya forbidden bcause pada dasarnya bayi bisa bertahan selama 3 hari pertama sejak kelahirannya tanpa asupan apapun, karna masih ada stok makanan yang kebawa waktu masih ada di rahim ibunya. Ya sutra lah, Kintan kena susu formula, Morinaga BMT, susu ini juga ditentukan oleh RS. Ga tau konspirasi apa antara RS dan produsen susu, ini jelas2 melanggar prinsip asi ekslusif yang padahal digembar-gemborkan oleh Depkes.

Normalnya asi baru keluar 3 hari setelah kelahiran. Bener juga, waktu Kintan aku bawa pulang ke rumah, baru asi keluar, yang pertama cairan colostrum. Nah, aku dapat cerita dari temenku (yg notabene orang jawa banget), kata dia colostrum (susu yg warnanya bening) itu harus dibuang karna bisa bikin bayi mencret. Jadi waktu colostrum dia keluar, dibuanglah cairan itu, menuruti nasehat neneknya. Oh my God please deeeeechhhh!!!!! hari gini, kemana aja bu??? itu semua salah, salah besar!! Yang bener begini:
Colostrum itu sangat bermanfaat untuk membentuk kekebalan tubuh bayi, dan HANYA keluar beberapa saat setelah melahirkan, sebelum keluarnya ASI. Jadi langka banget kan?? beli dimanapun juga ga ada.

Asi ekslusif = bayi HANYA mendapat ASI sebagai asupan makanan, tanpa susu formula, tanpa air putih, tanpa makanan lain (bubur, pisang, dsb) SELAMA 6 BULAN. Ini berdasarkan standar dari WHO.

Selama cuti, ya gampang, setiap Kintan waktunya mimik, mimik langsung dari aku. Sekitar mulai awal lahir s/d umur 1 bulanan, mimiknya 1,5 jam sekali bok! huaaa... Mana waktu itu aku masih penyesuaian jadi ibu, rasanya campur aduk deh, no more tidur nyenyak di waktu malam, istirahat kurang, energi habis. Papa juga ga kalah capeknya. Aku sempat pendarahan karna kecapekan, maklum ga ada pembantu. Meriang karna asi tersumbat, sakitnya tak terlupakan, tapi semua ibu mengalami, hehehe. Tapi lama2 aku menikmati juga peran sbg ibu baru, baby blues udah lewat... :)

2 minggu sebelum cuti baru ngajari Kintan minum asi pakai botol. Susah? tentu sajaaa!!! hahahaha, papa aja dulu sampe nangis karna ga tega maksa Kintan minum dari botol. Karna terbiasa minum langsung dari aku, Kintan langsung protes waktu dikasih asi lewat dot, uuuhhh ditolak mentah2 sampe nangis meraung2, hiks, cian banget... Sampe ganti2 jenis dot. Dari dot biasa aku ganti ke dot yg peristaltic. Akhirnya setelah seminggu berusaha keras akhirnya Kintan mau juga. Ada cerita teman kantor yg anaknya sampe harus "dititipin" di kamar bayinya RS selama 1 minggu sebelum ibunya ngantor lagi, dalam rangka ngajari si bayi minum dari dot, jadi bener2 dipisahin dari ibunya. Setelah bayinya bisa, baru diambil dari RS.

Tantangan besar baru datang waktu cutiku habis, harus masuk kantor lagi, mau gak mau harus meres asi demi suksesnya asi eksklusif. Selama cuti aku baca2 buku tentang asi terbitan Ayahbunda, sama search di internet. Belajar meres juga sudah aku mulai 2 minggu sebelum masuk, jadi pas di kantor udah bisa.

Di kantor aku meres 2 kali, jam 10 pagi sama jam 3 sore. Di kantorku yg lama, disediakan nursery room untuk memerah asi bagi karyawati. Ada juga kantor yg gak menyediakan, jadi terpaksa harus di toilet, padahal toilet kan ruangan yg paling gak steril.
Sebelum ke nursery room, cuci tangan dulu pake sabun. Alat yang diperlukan:
- botol susu atau tupperware berbentuk gelas, pokoknya yg permukaannya ga terlalu lebar (yg lebar itu mangkok misalnya, wah susah)
- handuk kecil/tisu
- (optional) pompa asi --> aku lebih prefer pakai tangan karna hasilnya lebih banyak, pakai pompa repot nyucinya kalo mau pake lagi (harus disiram air panas dsb).
Kalo udah, asi di botol/wadah tadi ditaruh di kulkas, alhamdulillah juga waktu itu di kantorku ada kulkasnya.
Bawa asi pulang ke rumah, kalo rumahnya jauh (perjalanan 2 jam lebih), harus pake tas yg pendingin itu, dulu punyaku merk tomeetipee. tapi karna perjalanan cuma 1 jam lebih dikit, dibawa gak pake tas itupun gpp, asal sebelumnya dikulkasin ya.

Ngasih ke bayi caranya, ambil sesuai dengan takaran minum bayi. Misalnya Kintan sekali minum 120cc, ya ambil 120cc (masukin botol lain), lalu direndem di air panas (air termos dituang di mangkok, lalu taruh botolnya tadi). Tunggu beberapa menit sampe anget, tapi jangan kepanasan. Manasinnya bisa juga pake warmer, tapi aku ga pernah pake warmer, ngirit listrik hehehe. Juga ga boleh direbus, nanti gisinya ilang. Udah deh kasih ke bayi....

Asi yg kita peres hari ini (misalnya senin), itu untuk dikasih ke bayi besoknya (selasa). Sedangkan hari ini (senin), bayi minum peresan kemarin (hari minggu), gitu dst.

Gampang kan? gampang meres dan ngasih ke bayi, tapi memenuhi kuota 6 bulan itu yg penuh dg perjuangan. Stress dikit, asi keluarnya juga dikit. Capek juga mempengaruhi. Belum lagi kalo pulang malem, dan stok di rumah udah mo abis, harus ngebut pulang. Iya kalo rumah deket, kalo yg jkt-depok spt aku, wah ampun deh. Atau kalo ada kerjaan yg harus selesai sampe ga sempat meres, wah... Solusinya ya kalo dirasa ga cukup, malem2 harus meres supaya besoknya ada stok. Kintan mimik dari botol cuma kalo aku ada di kantor/pergi, kalo aku di rumah ya minumnya langsung. Alhamdulillah Kintan gak bingung dan tetep mau dua2nya.

Banyak banget sebenernya pengalaman tak terlupakan selama 6 bulan kasih asi ke Kintan, bener2 perjuangan, gak gampang. Salut sama ibu2 yg mampu kasih asi selama 2 tahun :). O iya, jangan mikir soal gendut dan sebangsanya, ngurusin badan itu bisa nanti2, kalo menyusui? ga akan terulang kesempatan itu.

Tantangan terbesar biasanya malah datang dari ortu, mertua, dan keluarga dekat. Kalo ga kasih susu formula dikiranya ga mampu beli, belum lagi 4 bulan udah dikasih makan, daripada kelaparan katanya. Dulu aku kekeuh ngasih kintan only asi walopun umurnya udah 5 bulan, sedangkan bayi tetangga sebelahku udah makan biskuit. Sampe dikomporin, "udah waktunya makan tuh, jangan terlalu teoritis lah". Wee terserah aku dong, anakmu anakmu, anakku anakku, aku tau mana yg terbaik kok :p

Haa banyak banget yg aku tulis. Selamat berjuang deh buat calon2 ibu, this gonna be unforgettable memory. Kalo sukses, suapan bubur pertama di umur 6 bulan nanti akan jadi saat terindah... :)



*thanks to my hubby, we are unbeatable team! :D
posted by Yuliamaki @ 3:11:00 PM  
9 Comments:
  • At July 20, 2006 4:11 PM, Blogger M Zainal Arifin said…

    Gut, sangat dianjurkan untuk mimik asi, bahkan dianjurkan sampe 2 tahun.

    Keluargaku juga sukses memberikan asi (alhamdulillah sampe 2 tahun pas..).

    Tapi ada yang aneh, karena kebiasaan hanya minum asi dan air putih (bukan susu formula), sampai hari ini umur 2th 7 bulan tidak suka minum susu formula. Paling cuma susu kotak ultra atau es krim, kebanyakan sih airputih.

    Cerita ttg air putih, itupun gak sengaja ngasih umur 4 bulan waktu takeoff dan lagi gak mau minum asi, karena gak pernah diajari ngedot (sampe hari ini), minum aqua dari tutup botol aqua, disuapin. ( :D tega nian kau ayah...:p )

     
  • At July 20, 2006 4:26 PM, Blogger Andri Wibowo said…

    hahahaha, lucu Ik

    sekarang Kintan campur2 minumnya : susu formula, ASI, air putih, teh jg pernah.

    makannya : sego rawon atau soto (dua ini pasti lahap)

    jawa bgt seh :D

    btw, selamat atas kesuksesan memberi ASI sampe 2 tahun. Patut diacungi 4 jempol (yang dua jempol kaki, hehehe)

     
  • At July 20, 2006 5:55 PM, Blogger Pinkina said…

    aku ASI sampek 6 tahun :|
    Ibukku sangat2 hebat berarti yoh...
    thanks Mom hiks...hiks.... (*Melow MODE : ON)

     
  • At July 21, 2006 1:30 PM, Blogger dianekawhy said…

    wedewwww ... 6 tahun ?
    Hebat! berarti dek vivink dulu abis pulag sekolah langsung minta enen dong :D hehe
    BTW seneng yah skr ASI udah jadi susu primadona. Hidup ASI!

     
  • At July 21, 2006 4:15 PM, Blogger Pinkina said…

    to mbak dian eka : ora mbak, aku masuk TK umur 6 thn, soale biyen lek gak 7 thn grg oleh SD, dadi pas arep'e masuk TK, mas'ku masuk RS sakit types 1 bulan, abis itu gak mau mimik ASI lagi :D soale ibuk mambu obat xixixixixi

     
  • At July 21, 2006 6:12 PM, Blogger mamakintan said…

    hidup!!! aku juga tukang ngompor2i temen yg lagi hamil atau baru melahirkan, hihihih...

    wah pink, jadi kesimpulane kalo mimik asinya sampe 6th, gede2ne biasane areke dadi galak, yah contone awakmu, hihihihi...

     
  • At July 24, 2006 10:21 AM, Blogger Pinkina said…

    /:) fyiuuuhhh, bukane awakmu galak pisan ????

     
  • At July 27, 2006 2:42 PM, Blogger ~bunbun cantik~ said…

    hem, jadi semangat nih mo ngasih ASI eksklusif buat si kakak kecil nanti. tapi, masih agak ragu2 nih, soalna kan dirumah diasuh neneknya yg notabene 'jawa' bgt gitu loh, gimana dunk? entar aku dikantor si kecil dikasih pisang,dll? huaaaaaaa.... hik hik hik... piye yul? lek ngeyel mengko dikiro ra 'nggugu' omongan wong tuwo? hiks...

     
  • At July 28, 2006 11:46 AM, Blogger Andri Wibowo said…

    ya harus tegas, tentu dengan sopan dan lembut. Asal ada penjelasan yang terlihat agak2 ilmiah biasanya ortu mau terima.

    ortu dan mertua jg jawa bgt, tapi begitu aku ngomong dan mengemukakan pendapatku beliau mau ngerti. Wong udah anak udah gede2 kok. Udah berani 'minggat' dan berkeluarga.

    Klo perlu cetakin aja dokumen2 kesehatan tentang ASI eksklusif :D.

    Selama ini aku dan yulia sering berselisih pendapat sama ortu/mertua, dan gak ada masalah.

    Contoh kecil aja, nyari tanggal buat pindahan rumah. Aku cuek aja maen pindah dan pilih hari sendiri yang aku libur, hehehe. Mau gak mau ortu/mertua harus terima pendapatku :D.

    Apalagi soal anak. Tentu saja, meminta pendapat beliau sebelum bertindak adalah amat sangat bagus, tapi tak perlu semua dituruti, hehehe.

     
Post a Comment
<< Home