Member of family:  

mama Yulia yang gila bikin kue and now have online shop!


papa Andri yang edan sama sepeda MTB + kamera

Kintan yang belum menemukan jati diri, kikikik...

 

January 2006 | February 2006 | March 2006 | April 2006 | May 2006 | June 2006 | July 2006 | August 2006 | September 2006 | October 2006 | November 2006 | December 2006 | January 2007 | February 2007 | March 2007 | April 2007 | May 2007 | June 2007 | July 2007 | August 2007 | September 2007 | October 2007 | December 2007 | January 2008 | February 2008 | March 2008 | April 2008 | May 2008 | June 2008 | July 2008 | August 2008 | September 2008 | October 2008 |

Name :
Web URL :
Message :
:) :( :D :p :(( :)) :x

 

Free Shoutbox Technology Pioneer

Butik Jilbab Mamanya OrlinIqlima

Friday, May 30, 2008

From an employee become a boss
Ini harusnya hari terakhir di kantor, tapi karna kerjaan belum selesai, duh tolong ya para tim teknis di lantai atas yang udah berhari2 gak mandi, huahaha, bahan2 dokumennya cepet dikasih biar aku bisa segera bisa bobo siang di rumah :(

Kenapa aku berhenti kerja dan milih bisnis kue, panjang pertimbangannya, tapi kalo dipendekin sih karna aku lebih suka kerjaan yang variatif, yang berbeda setiap hari, yang setelah selesai aku bisa liat dengan muka berseri2 dan bilang "waaah kereeen" :D.

Kata beberapa temen, sayang ninggalin kerja kantoran, yang udah pasti di akhir bulan kita dapet transferan gaji, sayang meninggalkan posisi aman, sedangkan kalo jualan kue, belum tentu juga pendapatan pastinya, ditambah lagi udah ribuan penjual kue homemade di Jakarta, persaingan tentu ada, diakui atau tidak.

Dalam setahun hobi kue ini aku sudah melewati banyak hal, bersama papa, yang tau tiap detik perjuanganku. Aku sempet dulu marah2 karna merasa ada yang niru ideku tapi sambil lalu aja. Mungkin banyak yang bilang sombong, hahaha, padahal suhu2 aja kalo ditiru idenya gak marah tuh, kok aku yang cuman bisa gini aja marah2 dicontek. Jawabannya, ya terserah aku dong :D. Kalo ada yang gak marah ya monggo, tapi kalo aku marah ya sak karepku to. Ada yang menasehati, gak usah ditanggepi yang begitu, dicontek yo ben yang penting tetep berkarya dengan bagus. Tapi aku belum bisa memanajemeni emosiku sebagus itu mbak, hahaha, jadi ya marah dulu baru berkarya lagi :)) Anyway, itu juga mengingatkan bahwa di dunia maya ini ada aturan walopun gak tertulis. Toh aku nggak minta persenan kok, hanya minta permisi aja, dan pasti jawabannya "silahkan".

Hal yang sangat menyenangkan kalo ada respon positif dari customer, kuenya enak, kuenya bagus, anaknya seneng, wah itu lebih dari segalanya. Sampe saat ini baru 2x aku bikin cupcake wedding dan semuanya sangat puas, dari customer lanjut ke teman baik, semoga nanti2 customer weddingku baik2 semua seperti yg kemaren2, hihihi... Nggak gampang juga dapet orderan wedding buat aku, lingkungan pergaulanku bukan orang2 yg weddingnya megah di gedung, kayak aku nikahnya cuma akad nikah aja, hihihih... Kalo dibayangkan susah banget lah, impossible. Tapi Tuhan kasih jalan, dan aku berusaha melangkah di jalan itu sebaik mungkin, sehati2 mungkin. Akhirnya sudah 2, dan dalam proses penjajakan untuk bulan Juni, Agustus, dan November, semoga Allah ngasih jalan juga untuk yang ini, untuk aku yang orang biasa ini, mereka adalah mimpi2 besarku. Inget dulu, proses bisa punya tiers seperti yang sekarang ini, sampe bongkar pasang model dan ukuran supaya bisa dapet yang pas. Pernah ngalami, pas mo dipake buat ulang taun, tiersnya copot, pas udah nyampe di depan rumah customer, mau nangis malu, tapi bingung gak karuan, akhirnya diganjal pake stereofoam minjem tuan rumah.

Tentang persaingan, Jakarta lumayan, lumayan bunuh2an :D. Beberapa kali aku punya pengalaman dengan itu, sampe sekarang bisa bedain mana customer beneran/mana penjual kue yang pura2 jadi customer, nanya harga, nanya paket, dll, hahhaha, sampe papa heran, emang tau darimana? ya tau aja :p. Terlalu parno? sempet. Tapi lama kelamaan, ah ngapain, rejeki dari Allah nggak ketuker, dan aku sebagai manusia cuma bisa berusaha, berusaha produk buatanku berbeda dengan yang lain, berusaha unik, tentu aku bukan master jago decorasi kue, tapi aku berusaha dekorasiku beda dengan yang lain, setidaknya itu yang bisa aku usahakan saat ini sambil belajar.

Dukungan keluarga sangat dahsyat, terutama papa, dear thank you so much membolehkan aku memilih mana yang aku sukai dan mana yang baik menurut aku. Papa nemenin aku begadang, nganterin belanja, dulu belom punya mobil kita kalo ke titan jam 12 siang pun dilakoni, ke kota pun dilakoni, naik motor, panas2an. Kalo ada yang bilang di balik laki2 yang hebat pasti di belakangnya ada istri hebat yang mensupport, demikian juga, kelak jika aku jadi orang hebat, itu karna papa yang mensupport. I love u.

Dukungan teman2, tidak terkira. Kebanyakan diantaranya belum pernah ketemu muka, tapi mereka luar biasa. Pun di saat aku dianggap sombong karna kasus "contek2an" itu, hahaha, mereka lah yang mensupport, mereka tetap menjadi teman2 terbaikku, meski cuma di YM, email, meski cuma sekedar "apa kabar? hari terakhir di kantor ya? sukses yaa", atau "kueku mengkeret, gimana nih?", aku sangat senang dengan interaksi setiap hari, selain ngomongin kue kita jadi ada kedekatan personal. AKu juga lebih terbuka dengan teman2 seperti itu. Thanks ya guys!

Atas segala yang pernah aku lewati setahun ini, aku sangat bersyukur dengan semuanya, baik dan buruknya aku jadikan pengalaman dan hikmah, juga supaya aku lebih dewasa menghadapi bermacam2 karakter orang.

Selamat datang dunia baruku :)

Labels:

posted by Yuliamaki @ 7:23:00 AM   9 comments