Member of family:  

mama Yulia yang gila bikin kue and now have online shop!


papa Andri yang edan sama sepeda MTB + kamera

Kintan yang belum menemukan jati diri, kikikik...

 

January 2006 | February 2006 | March 2006 | April 2006 | May 2006 | June 2006 | July 2006 | August 2006 | September 2006 | October 2006 | November 2006 | December 2006 | January 2007 | February 2007 | March 2007 | April 2007 | May 2007 | June 2007 | July 2007 | August 2007 | September 2007 | October 2007 | December 2007 | January 2008 | February 2008 | March 2008 | April 2008 | May 2008 | June 2008 | July 2008 | August 2008 | September 2008 | October 2008 |

Name :
Web URL :
Message :
:) :( :D :p :(( :)) :x

 

Free Shoutbox Technology Pioneer

Butik Jilbab Mamanya OrlinIqlima

Monday, July 28, 2008

Sepeda Lipat
Kemaren ada yang beli sepeda lagi tuuuh, ya tentu saja bukan aku. Waktu papa ke Bandung sepedaan, ga sengaja pas buka pager depan, ngintip bagasi mobil, waaaaakss! apaan tuh?? ternyata sepeda lagi! Gileeee... rumahku yang mungil ini, sepedanya udah 5, 6 sama sepeda motor (sepeda motor ini juga hampir "dead in sorrow" wakakka saking gak pernah dirawat), liat aja bentar lagi pasti rumah ini meledakkk, kelebihan muatan, hahahha.... Lha sepeda buat mbaknya ke warung 1, sepeda Kintan ada 2, satu oranye, satu biru (roda 3 semua), papa sepeda buat ke gunung 1, ini beli lagi namanya sepeda lipet.... Begitu papa pulang dari Bandung langsung nyap nyap minta garasi dan teras direnov, udah nggak muat, huhuhuuu... :(( Kalo ga direnov pastinya karirku terancam dong, lha kalo mau nyalain oven harus desek2an sama para sepeda itu, wakakkaa, untung aku orangnya kecil, coba kalo gendut udah rubuh semua itu sepeda, xixixixi....

Kembali ke leptop. Sebenernya aku seneng juga papa beli sepeda lipet ini, karna peruntukannya buat berangkat ngantor, jadi ke stasiun naik sepeda ini, nanti nyampe sana sepedanya dinaikin kereta (karna bisa dilipet, jadi kecil, bisa sekalian buat duduk), trus nyampe stasiun sana digenjot lagi sepedanya sampe kantor, hemat energi kan? ya paling capek2 dikit, tapi kan nggak capek pikiran karna macet, lha wong sepeda kan bisa nyelip2 gitu, lagian jarak stasiun-kantor nggak jauh2 banget (dibanding sepedaan dari depok langsung ke kantor, kekeke), di kereta juga bisa ngobrol sama temen2nya yang sama2 bawa sepeda lipet, atau bisa baca buku kalo sendirian. Pulang juga gitu, genjot sepeda ke stasiun dan naik kereta berdua sama sepedanya (hihihih berdua) ke depok. Praktis kok menurutku, kalo mau dengerin musik ya tinggal pasang ipod, beres kan...

Kalo dibanding naik motor, wah sekarang motor sereeem, ganas2 gitu lho, salip sana salip sini, bermotor dari depok ke jakarta sekarang nggak berani lagi, belum polusinya. Kalo naik mobil ya gitu, 2 jam kalo lagi beruntung ya nyampe, kalo lagi apes ya 2 jam lebih, macet, mana sekarang papa berangkat sendirian, ya kadang aku sama Kintan ikut juga kalo lagi pas pengen jalan2 ke Jakarta, nanti pulangnya juga bareng, tapi kan nggak tiap hari. Jadi aku mendukung banget nih papa naik sepeda dan kereta, irit waktu dan pikiran lebih fresh nggak kena macet, semoga sih, nanti biar beli masker yang bagusan biar nggak terlalu kena polusi.

Ini fotonya tadi pagi, dulu aku juga bikin foto gini waktu papa sepedaan ke kantor (B2W) pertama kali, bedanya kalo yang dulu digenjot langsung dari Depok ke Jakarta, hihihi, kalo yang sekarang ini lebih masuk akal, kekeke....

Persiapan berangkat, tasnya isinya buku buat dibaca di kereta, kaos singlet dan baju kantor:

sepeda lipat papa_1 sepeda lipat papa_2 sepeda lipat papa_3

Berangkat dari rumah bareng om Ahmad (tetangga sebelah rumah persis) sampe nanti pertigaan Depok 2, papa ke stasiun, sedangkan Om Ahmad kantornya di Ragunan, jadi sepedanya digenjot langsung sampe kantornya.

papa & om ahmad

Iya begitulah, walopun nanti masih selang seling naik mobil kalo bangun kesiangan, kekeke, tapi aku support kok, semoga papa jadi rajin bangun pagi, hihihi, dan sepedanya bukan buat pajangan doang alias cepet bosen, tapi sebagaimana proposal (rayuan) nya dulu waktu mau beli sepeda ini yaitu memang buat alternatif berangkat ngantor supaya lebih sehat dan semangat...

Labels:

posted by Yuliamaki @ 6:47:00 AM   6 comments

Tuesday, July 22, 2008

-22-July-2008-

Hari ini aku masuk Starbucks pertama kali, di Setiabudi 1 Kuningan, bersama Kintan dan Mac kesayanganku, hihihihi, ketemu "client". A 24 years old mom with her daughter yang merengek2 minta pulang ketika diskusi lagi serius2nya, hahaha, menghadapi 4 orang, 2 seumuranku, 2 lagi seumuran bapak ibuku, keringet dingin iya, perasaan seneng iya, terlebih karna mereka mempercayai aku dan akan jadi pakai jasaku sebagai tukang kue. Dan mereka tidak berkeberatan atau merasa tidak nyaman ketika Kintan rewel dan nangis, mereka mau mengerti. Ya inilah aku, aku akan bawa Kintan ketika kerja, seperti niatku ketika resign dulu, I do these all for my family, jadi aku tidak akan meninggalkan Kintan di rumah karna alasan "mengganggu kerjaan", no. She is my inspiration, the reason I do these, the reason why it is MAKI cakes instead of other names.

Alhamdulillah, terima kasih ya Allah Kau bantu jalanku, dan semoga jalan ini dilancarkan sampe seterusnya.
posted by Yuliamaki @ 7:14:00 PM   4 comments

Monday, July 21, 2008

Tempat-tempat Mahal
Hari ini puasss banget internetan dari pagi, hahaha, sampe mandipun baru jam 2 siang, kekekee... Balas dendam karna 3 hari kemarin nggak sempet buka internet sama sekali, sementara bandwith udah dinaikin jadi 3Giga, jadinya masih sisa banyak.

Kemarin aku beli tiers lagi, hihihi, total udah punya 5, kekeke.... Ya nggak apa2 sih, untungnya papa juga ngerti kalo ini memang buat investasi, jadi ya tutup mata aja sama harganya, pokoknya dipake bagus dan bisa menunjang penampilan kue, nggak usah mikir yang ruwet2 balik modalnya kapan bla bla bla, nanti malah nggak jadi beli. Yakin aja bakal balik modal dan manfaatkan sebaik2nya, entar juga balik dengan sendirinya.

Alhamdulillah setelah melepaskan kerjaan kantor aku jadi ngerasa bebas, secapek2nya kerjaanku yang sekarang aku berusaha menikmatinya. Kemaren ada adik kelas nanya, tips dan triknya apa sih usaha kue. Aku nggak bisa jawab. Aku nggak pake tips dan trik, semuanya berjalan apa adanya. Aku juga nggak pernah planning untuk jangka panjang 5 tahun ke depan misalnya, aku cuma berusaha melakukan yang sebaik mungkin untuk setiap orderan yang datang. Dan aku akan istirahat kalo memang udah jenuuuh banget, liburan, menyegarkan pikiran, meskipun kerjaan hobi tapi kalo tiap hari non stop otak panas juga lho. Dan kalo lagi sibuuuk banget, aku sampe gak ada waktu buat mandiin Kintan atau sekedar nyuapin, itulah, kenapa memang harus ada waktu untuk istirahat dari kesibukan.

Seiring perjalanan waktu menjadi pengusaha [aku seneng menyebut diriku dengan kata ini, seperti memotivasi diri sendiri, walopun pengusaha yang gak punya karyawan dan bikin indomie sendiri kalo kelaperan, kekekek], lama2 pola pikir berubah dengan sendirinya. Ketika baca email/terima SMS/telpon orderan kue kayaknya di otakku udah ada alarm, hahaha, "peluang nih, terima nih, jangan ditolak, you work more, you get more" hahahaha... norak kali ya, ya tapi emang gitu deh, nggak muna, emang itu yang terlintas di kepala, apalagi kalo orderannya bisa menaikkan reputasi, secapek apapun aku akan jawab "iya, bisa!".

Percaya atau tidak, aku nggak pernah masuk yang namanya Starbucks, wakaka, di Depok sih ada tapi aku cuma berani mondar mandir di depannya aja, hahaha... Bukan tempat maenku sih, lha ngapain nongkrong2 disitu kalo nggak ada perlunya, hihihi... Tapi sekarang tuntutan pekerjaan "mengharuskan" aku agak2 familiar dengan tempat2 seperti itu, paling nggak tau cara pesen dan bayarnya, hahahaha... Mengharuskan maksudnya ya ada kalanya aku memang harus duduk disitu untuk keperluan kerjaan, mau nggak mau ya harus begitu. Untuk yang ini aku harus berterima kasih sama ibu2 yang satu kantor sama aku dulu di Indosat, yang ngenalin aku ke tempat2 yang kita sebut sebagai "tempat makan mahal", hahaha... Kalo Papa orangnya apa adanya, kita makan karna kita lapar, bukan kita makan karna butuh gaya, hahaha... Jadi makan di tempat yang sesuai sama selera aja... Tapi kadang, sekali lagi, harus menjelajah ke tempat2 makan dan tempat bergaya tadi, untuk ketemu client yang mau pesen kue. Untuk hal ini, harus dikesampingkan dulu teori gak butuh gaya tadi, hihhi... Demi satu hal yang lebih penting "IMAGE".

Hihihi, itulah aku, mungkin yang udah dari sananya familiar dengan tempat2 yang aku sebutin di atas mungkin nggak ada masalah sama sekali, udah terbiasa, tapi untuk aku yang membangun usaha dengan merayap dari bawah, aku perlu nulis yang kayak gini, buat kenang2an nanti kalo misalnya usaha ini bisa berlanjut sampe di hari tua, hehehe....

Dengan segala kerendahan hati, postingan ini dibuat cuma sebagai catatan hidup buat aku , tanpa maksud nyombong, , kalo ada yang berfikir seperti itu ya terserah dehhhh, masih banyak yang harus dipikirin daripada sekedar ngurusin orang yang nggak beres, aku udah capek... :p

Labels:

posted by Yuliamaki @ 7:23:00 PM   2 comments

Monday, July 14, 2008

happy 24'th bday!
Di blog yang chefwannabe cuma nulis dikit, disini mau yang rada panjang, hehehe, sekali2 nggak bahas kue dulu, mau membahas diri sendiri, mumpung lagi ulangtauuun.... 

Ulangtahun yang kali ini, masih seperti yang dulu, dengan papa dan Kintan. Nengok kanan kiri ke blognya temen2 yang punya anak seumuran Kintan, mereka udah banyak yang hamil lagi, kekeke, bahkan udah lahiran, hihihi... Selamat yaa! Kalo aku? yaa aku sih nggak punya rencana2an kalo soal anak, sementara ini sih anak udah 3, kintan, kue, sepeda, hahahaha.... Keluarga yang aneh, aku dan papa sama2 gila sama hobi masing2... Mumpung masih ada di usia produktif, ya mari menikmati hobi dulu. Tapi kemaren tuh maen ke rumah mbak Ria di Cinere, punya bayi umur 6 bulan, duh aroma bayi nya masih kebayang2 sampe sekarang, hahahha, wangiii banget, bayi gitu loh, kalo kayak Kintan udah bau keringet, debu + matahari, wakakak... Buat yang ngasih ucapan "Semoga cepet ngasih adek buat Kintan.." , FYI adeknya Kintan udah 2, mixer dan sepeda gunung, huauahaha.... 

Dapet kado apa? dapet kado cium dari papa jam 3 pagi (kayaknya), hahahaa, itu juga aku nggak ngeh, ngantuk banget. Kadonya nggak penting lah, tiap aku mau sesuatu juga dibeliin sama papa tanpa nunggu ulangtahun kok. Kado terpenting ya punya papa dan punya Kintan. Anugrah deh punya suami yang pengertian dan sabar kayak papa, plus bonus imut2, wakakaka.... I love you yaaa cintakuuuu.... 

Umur 24 tahun udah tua yaa, dibanding Cinta Laura, hahahaha.... Semoga bisa buang jauh2 sifat kekanak2an, semoga bisa lebih dewasa, jadi istri dan ibu yang lebih baik lagi dari kemaren2.... Semoga Maki Cakes bisa sukses, semoga membawa manfaat buat aku, keluargaku dan orang lain... 

Labels:

posted by Yuliamaki @ 9:06:00 AM   4 comments