Member of family:  

mama Yulia yang gila bikin kue and now have online shop!


papa Andri yang edan sama sepeda MTB + kamera

Kintan yang belum menemukan jati diri, kikikik...

 

January 2006 | February 2006 | March 2006 | April 2006 | May 2006 | June 2006 | July 2006 | August 2006 | September 2006 | October 2006 | November 2006 | December 2006 | January 2007 | February 2007 | March 2007 | April 2007 | May 2007 | June 2007 | July 2007 | August 2007 | September 2007 | October 2007 | December 2007 | January 2008 | February 2008 | March 2008 | April 2008 | May 2008 | June 2008 | July 2008 | August 2008 | September 2008 | October 2008 |

Name :
Web URL :
Message :
:) :( :D :p :(( :)) :x

 

Free Shoutbox Technology Pioneer

Butik Jilbab Mamanya OrlinIqlima

Thursday, November 30, 2006

Gosip tetangga? Emang Gue Pikirin...
Dulu, pas mau beli rumah, pertimbangannya cuma 2.
1. Uangnya cukup gak? jawabannya, gak cukup sih tapi nekat aja
2. Yakin kuat nih sama jauhnya? yaa, we'll see lah :p
Dua2nya jawaban yang sama sekali ga menyakinkan, tapi akhirnya kita beli juga rumahnya, hahaha...
Sempet nanya ke pemilik rumah, orang2 disini gimana pak? katanya, wah enak banget mbak, kekeluargaan banget deh, saya aja males sebenernya pindah darisini. Ya sud, kita bayar, 2 bulan berikutnya kita tempati.

Pas banget, mau ada arisan RT. Diajaklah aku sama ibu2 disitu buat ngikut arisan RT. Sebagai new comer tentunya aku ngikut aja deh, buat nambah kenalan ini. Setelah ketemu sama ibu2 di RTku, wuahh orangnya seru seru! Kayaknya baek2 gitu, hehehe, bener juga kata si pemilik rumah yg lama, disini kekeluargaan banget.

Tapi, suatu hari sepulang kerja, mbaknya Kintan bilang,
*dengan nada kesel, "Orang2 disini itu payah, cuman manis di depan, di belakang sibuk kasak kusuk, nyebelin!! gak bisa dipercaya!"
wadahhh aku kan ya kaget, ada apa to ini ada apa ada apa...
"emang kenapa to mbak?"
"udah pokoknya hati2 aja lah, sampean itu diomongin macem2 sama tetangga2 sini, sama ibu2 disini"
"o gitu... " *masak sih?

Trus beberapa bulan kemudian mbaknya cerita lagi,
"Tadi di tukang sayur ketemu sama bu X"
"Trus?"
"Kata bu X, jangan percaya sama bu A, juga sama bu B, mereka itu biang gosip. Begini begini begini"*cerita jaman antah berantah yang mbulet banget* "kata bu X sih gitu"
"Ooo..." *apa iya?

Di hari lain, ada undangan pengajian di tetangga, aku dateng juga. Kebetulan aku duduk di teras depan karna lagi berhalangan, di teras depan itu juga ngumpul ibu2 tetangga2 sekitar rumah. yang lain, termasuk tuan rumah, ada di dalem. N di teras it begin,
"Katanya dia mo pindah, emang ga jadi?" *dia=yg ngadain pengajian
"Lho, ga tau, katanya sih rumah yg ini udah laku 150 jt"
"Eh iya lho, kan kemaren aku juga nganter2 dia liat rumah di perumahan Anu"
"Ooo gitu ya, trus kenapa nggak pindah2? Udah sebel ngeliatnya" *jlegerrr... Duh shock deh aku. Lagi acara pengajian, eh bergosip. Yang digosipin siapa? eh tuan rumah pengajian yang digosipin, bhuuseet... Padahal setauku si tuan rumah itu juga lumayan akrab banget sama ibu2 itu. Jangan tanya aku ngapain waktu itu. Bingung mo ngapain, hihih. Lagian ga ngerti topik masalahnya. Aku cuman berlagak liat2 pintu pager aja *abisnya males mo nimbrung obrolan yg begituan.

Hampir setahun aku tinggal di perumahan itu, baru nyadar kalo memang habit beberapa oknum ibu2 itu seperti itu. Rata-rata mereka memang full time mom, tapi bukan itu kan masalahnya. The point is, bagaimana mengelola waktu yang efektif dan bermanfaat. Dikit2 nyari kesalahan tetangga lain, padahal tetangga lain itu gak nganggu gak apa. Capey deyy...

Kata embaknya Kintan aku diomongin karna jarang gaul dan jarang keluar rumah. Walah, So lho gitu what? Juga dengan sok teunya kasak kusuk kalo rumah yang aku tempati ini dibeliin sama orangtua n kuliah juga dikuliahin. Sotoy...

Alah sebodo teing, makan cari sendiri, gak minta, gak ngutang, pokoknya aku gak gangguin siapa2. Ngapain juga mikirin orang2 yang gak jelas apa maksudnya. Yang jelas kerusakan bukan pada pesawat tivi saya kan?


*tadi pagi salah satu tetangga bilang, "Sabtu ini arisan ya, di rumah bu Z, jam setengah 7" + senyum.
Ah jadi males...

Labels:

posted by Yuliamaki @ 11:30:00 AM   17 comments

Monday, November 27, 2006

Ujian Susulan
Apa kabar semua?

huaahhh senengnya bisa tulis2 blog lagi, wekekekke... Kenapa gerangan? karena eh karena hari ini aku dateng lebih pagi dari biasanya, yaitu jam setengah 8 pagi (biasanya setengah 10, ihihihi)... Ya gimana, hari ini harus naek kereta karna yayang yang biasanya aku tebengin lagi B2W, mancal sepeda ke kantor (selamat menikmati 28 kilometer yang menurutmu asyik itu ya say, ntar malem gak terima pijat urat kalo pegel2, suruh miitin counterpain aja, huahhahah gak deng becanda).

Akhirnya jumat kemaren aku minta UTS (ujian tengah semester) susulan untuk matkul Kepemimpinan, ya karena yang aku ceritain itu, aku gak bisa ujian karna di kantor waktu itu ada kerjaan. Kuliah dimulai jam setengah 5, jam 4 seperempat aku udah nongkrong di depan ruang dosen, nunggu dosenku dateng. Kata kakak kelas sih orangnya agak susah kompromi, jadi harus pake jurus maut biar beliau kasih ijin aku ujian susulan, dan bener.

"Pak, saya ikut ujian susulan ya pak, kemarin nggak masuk, ada kerjaan di kantor, ini saya bawa surat dari kantor pak, ada tandatangan bos saya, saya emang ada kerjaan kok pak hari itu, nggak bisa ditinggal"
"YA ITU URUSAN KAMU" *diengngngngngn!!!... tapi tak patah semangat
"Ya gimana pak, saya kerja kan buat bayar kuliah pak, kalo kerjaan saya tinggalin gitu aja gimana tanggung jawab saya sama kantor, saya digaji buat itu pak"
"SAYA NGGAK MAU TAU" *o owww...
"Pak nggak ada keringanan dari bapak? saya kerja di vendor pak, kalau client minta hari ini ya hari ini, nggak bisa ditunda pak"
"KERINGANAN? KITA INI NEGARA PANCASILA TAU? SILA 1... " *disebutin ampe lengkap. emang ada hubungannya gak sih? ihihihi....
"Kerjaan di tempat saya memang begitu pak, sering ada deadline mendadak, namanya juga vendor pak"
"SALAHMU SENDIRI NGGAK KASIH TAU BOSMU KALO KAMU MAU UJIAN" *omg, sabarrrr sabar, nyebut..
"Ini saya bawa surat dari kantor kok pak, memang hari itu ada kerjaan, nggak bisa ditinggalin pak"
"YA SUDAH MANA SURATNYA. ANAK2 JAMAN SEKARANG ITU BANYAK ALASANNYA, bla bla bla, kwek kwek kwek"

Akhirnya surat dari kantor itu ditandatangani n aku boleh ikut ujian susulan minggu depan hari jumat. Sembari tandatangan teteup... sambil ngomelin aku n 2 temen yang lain, yg juga minta susulan.

Hihihi, yang penting minggu depan boleh ujian... Makasih ya pak dosen yang baik n super cute :D

Labels: ,

posted by Yuliamaki @ 7:39:00 AM   9 comments

Thursday, November 23, 2006

Sibuk Ujian
Auh capek ... beberapa hari in gak sempat ngeblog gak sempat ngapa2in karna tugas kuliah banyak + jadwalnya UTS (ujian tengah semester) juga. So far semuanya aman terkendali, cuman 1 matkul yang aku gak ikut ujian yaitu Kepemimpinan karna hari itu (JUMAT) harus di kantor ngerjain sesuatu yang deadlinenya harus hari itu juga. Ya sud, 0 deh nilai saya (*sedih sih, tapi ya resiko kerja sambil kuliah).

Papa juga ada yang gak ikut UTS tapi dia mah nyantei aja malah wiken dengan semangat,
"mamaaahh aku berangkat sepedaan dulu yaaahh, daaaah!" *gabrukkk
Padahal aku sampe ga bisa tidur lho mikirin yang gak ikut UTS itu, hihihi...

Minggu ini ketemu Kintan sehari gak lebih dari 3 jam, tapi minggu depan semoga udah gak banyak tanggungan kuliah lagi... *bolos yook bolooosss...

Labels: ,

posted by Yuliamaki @ 3:58:00 PM   9 comments

Tuesday, November 21, 2006

PR: Isi Tasku
.

Dari dulu kalo ke kantor mesti pake tas ransel. Pake tas cewek rasanya gimanaa gitu, ntar tasnya melorot aku ga nyadar lagi, tau2 ilang aja, hihihi... Beda kan kalo ransel dibawanya mantep gitu. Lagian ya aku ngantor naik motor gitu loh, ke kampuspun naik ojek, kalo pake tas wanita halah ribet nanti nyantol spionnya kopaja lagi.

Isi tasnya ya standar, standar pelajar, hehehe... Ada penggaris, kotak pensil, coret2an belajar, buku catetan (dari buku agenda papa yg gak kepake, hihihi). Dompet harus dibawa tapi kalo ketinggalan juga gpp, karna kebiasaan kalo abis beli sesuatu, kembaliannya gak aku masukin dompet lagi (walah males gitu loh duitnya harus ditata2 lagi, mana dompet kan tempat uangnya kecil2, hahhh ga sabar deh). Jadi di kantong2 tas itu biasanya ada duit berjejel2an hasil yg aku masuk2in tadi, kalo mau ambil tinggal tarik, srrrrrott...waahahahah, cantik2 bayarnya pake duit kusut. (*dooh cantik niyee :p)

Kosmetik ga bawa. Sampe saat ini aku masih bingung kegunaannya apa.

Parfum, sebenernya bukan parfum tapi ini semprotan wangi2an rasa stroberi punya Kintan, kayaknya dia ga suka baunya ya udah deh buat mama aja yaaa (dia diem aja yang artinya iya maaa bawa aja buat mama :D).

Dompet, tas n HP dikasih papa semua. Dompet itu waktu papa training ke Bali , waktu Kintan masih umur 3 bulan, dan sebagai sogokan ke istrinya karna ninggal istri dan anak yg masih kecil, dibeliin lah aku dompet ini, wahahaha... HP dibeliin pas aku mulai masuk kerja setelah cuti melahirkan. Tasnya baru dapet kemaren ini dari kantornya, dipilihin warna ngejreng orange, katanya sengaja buat aku, dia pake tas kesayangannya yg udah bulukan aja, katanya begetoo... yaaa aku sih gak nolak, hihihi...

Apaan lagi ya? o iya ID Card, ini harus dibawa kalo gak ga bisa masuk kantor n dihitungnya aku bolos, halah capek deehhh...

Udah semua ya? udah. Makasih yaa mamanya Radit yang udah bikin aku buka aib sendiri huaaa :((

Seeelanjutnya:
1. Bundanya Lala tentanggaku
2. Viving Pinkina
3. Mbak Dian Eka
4. Mbak Ani
5. Mbak Lilis
6. Cicimika
7. Momykiky
8. Bunda KeyAl

Labels:

posted by Yuliamaki @ 9:30:00 AM   5 comments

Tuesday, November 14, 2006

Kamar Bayi si Tuan Putri
pemandangan dari pintu



hihihi, mumpung orangnya lagi bobok ayo kita poto2in...


binatang2 dari gabus, playmate ya namanya? ini ditempel pake selotip


ABC, 123, beli 5 ribuan di stasiun n di belakang kantor papa


masih bobok dengan bahagianya...


Labels: ,

posted by Yuliamaki @ 3:20:00 PM   11 comments

Wednesday, November 08, 2006

Jatuh bangun aku mengejarmu...
--- Samar2 terdengar senandung lagu Padamu Negri, aku berada di tengah2 hall pakai baju toga, bersama teman2 kuliah yang lain. Yah, benar, hari ini aku wisudaaa!!!!




*KRIIIIIIIINGGGG weker berbunyi, yaaah cuman mimpi, huaaa :(( --

Coba ya, aku udah kuliah sejak 2003, ini sudah taon berapa ini, belom lulus jugaa... Wohohho, tapi jangan salah, IP saya bagus lho, 3.4, hiahahiahia... *woalah, emang segitu bagus gitu?

Tapi ada tapinya, belum lulus bukan karena apa2, karena eh karena aku sempat cuti 2 semester for maternity leave, yah namanya keluarga kan harus diutamakan iya kan? kaan. Dan pastinya kuliah sekarang sama kuliah dulu beda, karena sudah beda status, sekarang saya ibu2 gitu loh yang punya anak bayi sedang lucu2nya menanti di rumah. Pagi tak tinggal kerja, sore aku tinggal kuliah, trus kalo gak pinter2 bagi waktu itu nanti anakku bisa2 panggil aku bulik Yulia, oh tidakkk!

Dan minggu2 ini kuliah sedang kejam2nya karna kuis2 dan tugas2, + sebentar lagi Ujian Tengah Semester. Seandainya di kampusku itu kalo kuliah gak harus ngampus, yah maksudnya gini lho, itu sekolah kan sekolahan jurusan IT, ya mbok ya materi n perkuliahan itu manfaatin fasilitas IT, jadi nggak harus absen ke kampus, kita2 kan kerja, artinya buat kita2 kerjaan yang utama n kuliah yang kedua, apakah nggak bisa dipermudah gitu. Jangan protes kalo kuliah dinomerduakan, bagiku sih malah nomor 4 setelah anak, suami, kerjaan. Begini bapak rektor, saya ini kerja supaya bisa buat bayar kuliah, jadi ya kerja dulu, baru kuliah, begitu kan? kaan.

Untungnya tempat kerja yang sekarang juga banyak karyawan yg masih kuliah, yang udah lulus malah cuman beberapa aja, jadi para bos juga ngerti banget gimana jatuh bangunnya kerja sambil kuliah (gmn gak ngerti, wong bosku aja juga blom lulus, woahahahah...).

Udah dulu deh, ini sebenernya lagi ga minat nulis tapi abis dibom molotov sama maknya Radit jadinya aku nulis seadanya gini.

*hhfff... lagi ngerjain tugas pemrograman web, bikin homepage, gimana kalo kita kasih alamat blog kita yg imut ini aja? hihihi... jangan ah ntar semua rahasia jadi ketauan.

Labels: ,

posted by Yuliamaki @ 11:13:00 AM   9 comments

Friday, November 03, 2006

Cerita Kelahiran Kintan
Baca postingan maminya Darell yang lagi nunggu detik2 eksekusi yaitu keluarnya dedek beibi dari peyut yang rasanya sensasional itu, kok jadi pengen cerita dikit tentang pengalaman jadul waktu Kintan menghirup udara bumi pertama kalinya, hihihihi....

Delivering a baby... simple yaa kedengerannya, terbukti dengan semakin bertambahnya jumlah manusia di muka bumi n seliwar seliwer "eh jeng X udah ngelahirin lhoo", "eh tau gak tante anu anaknya udah nambah lagiii", "yuks jenguk adek bayi yuuuks, baru lahir kemarin sore", " tau gak mbak anonymous anaknya udah lahir lho, kembar 8!" waks, hiehiehhehe...

Jauh hari sebelon jadwal keluarnya Kintan, aku dah beli bejibun buku soal hal ikhwal melahirkan. Big question, RASANYA KAYAK APA SIIIH?? kesimpulan dari yg aku baca, nanti akan seperti ini:
-rasa mules
-pegel2 di pinggang
-pecah ketuban
-kontraksi yg makin lama makin kuat
-dan laen laen yang semuanya aku dah apalin sampe mancep cep cep di kepalaku.

How to nya aku juga dah faseh lho, harus ini itu ini itu, tarik nafas, delele. Baju bayi juga udah siap semua, koper udah sedia di tempat dari 2 bulan sebelom waktunya, hihihihi *maruk, maklum anak pertama, hahahihaia...

Sampai pada suatu malam,
"Ma, gimana ini siapa nanti yg bantuin kita" *suara sedih papa because until h-10 sebelon kelahiran kita blom dapet pembantu juga, sedangkan ortu semuanya kerja, dan semuanya di jawa timur, ga bisa diminta dateng sewaktu2, hiks hiks huaaaa... :((
"Ya gimana lagi, liat aja nanti. Udah sekarang istirahat aja, udah jam 12 malem nih" *putusasa.com

Kok tiba2 perutku serasa aneh. Feelingku sih wah ini dia nih.. ini dia.. INI DIAAAA!!!! tapi berlagak cool karna kata di buku kalo berasanya malem mending dipake buat bobok aja biar cukup istirahat karna ga mungkin pas pertama berasa trus bayinya langsung loncat keluar bilang "Halo mama ini akyuuuu!" sambil dadaa... *gubrakkk!!!

Oke deh bobok dulu, tapi udah mesen sama papa, kayaknya mo lahir deh. Papa bilang kalo gak kuat bangunin aja ntar langsung ke RS. Sip deh bos *dag dig dug dag dig dug jlegerrrrrr...

Jam 3 pagi, haduuuh kok rasanya aneh ya (aneh=sakit yg belum pernah kerasa sebelomnya). Akhirnya bangun n duduk + mringis2 sendirian karna papa masi bobok. Jam setengah 4 masih bisa nahan. Jam 4 bangunin papa sambil dengan sedikit nada kekerasan karna sakit banget, "Papaaaaa!!". Akhirnya dengan ngantuk papa mandi n ngerebusin aer buat bakal aku mandi *wohohooh enak banget, asyiikkk... "Mama sakit ma? mama mau ambil apa aku ambilin... Mau makan apa aku siapin... Udah jangan mikir apa2, sekarang mandi pake air anget yah itu udah aku siapin di kamar mandi" *senyum kecut doang karna dah makin cenut2, baek banget dikau cintaku, cailaa, hihihihi... Sebelon masuk kamar mandi sempet nglirik cucian piring2, panci2, gelas2, blender, wajan, truk gandeng (lho?), yang semuanya masi anteng di bawah wastafel menunggu uluran tangan dicuci. Cuek ah cuek... ga berapa lama papa nyaut "Nanti semuanya aku yang cuci, mama tenang aja" *horeee papa emang my love my darling my everything, hihihi....

Abis mandi, papa juga udah rapi. Siap2 ini itu bla bla bla trus mesen ke tukang ojek di depan gang buat nyariin taksi. Jam setengah 6 keluarlah kita dari tempat persembunyian yaitu kontrakan bapak haji Hamdani yang walopun kecil tapi muahal itu, menuju taksi yang udah nunggu di depan gang. Tetangga2 pada senyum2 aja dikiranya kita mo pergi mudik karna bawa koper segede gaban (btw gaban tu apaan yah?). Mereka ga nyangka aku udah waktunya lahiran karna kalo diliat kasat mata emang peyutnya masi kecil mungil mirip nyembunyiin boneka kura2 di balik baju, hihihi...

10 menit kemudian udah nyampe di Rumah Sakti Bersalin Duren Tiga Jaya (jayanya nggak pake). Masih suepiii... Aku langsung duduk nyantai sedangkan papa langsung cling! menghilang menuju meja administrasi. Beberapa lama kemudian aku disuruh ke ruang UGD (haaa??? udah gawat dong berarti??? oh gimana nasibku gimana nasibku???). Ternyata emang semua pasien yang mau ngelahirin semuanya kudu ke UGD dulu, hihihihi, tenang sodara2... pas jam2 segitu yang ada cuman dokter umum, dokter kandungan masih pada bobok di rumah masing2.

Berikut ini cuplikan interview dengan bu dokter jaga pas aku diperiksa,
"Berasanya mulai kapan bu?"
"Tadi malem dok, jam 12an"
"Oow... ini masih bukaan 1 kok, belom begitu sakit kan, masih lama" *arrrrrghhhhH!!!! gulung koming di lantai* bu dokter please dech ini udah serasa ditabrak truk tronton dibilang belom begitu sakit
"Emang rasanya nanti kalo udah mo keluar gimana sih dok?"
"Oh itu? kebetulan saya juga udah pernah ngelahirin sekali. Sakitnya tuh pinggang kayak ditusuk2 gitu, dan nanti disuruh nahan ngeden sebelum bukannnya lengkap, wah itu yang sakit banget" *glek!

"Ibu mau nunggu disini atau pulang dulu? Pulang juga gpp soalnya kayaknya ini masih lama."
Bisik2 sama papa, "ststtttststs was wis wus" yang kesimpulannya,
"Tunggu disini aja deh dokter"
"O boleh, kalo gitu bapaknya silahkan ke administrasi buat ngurus kamarnya"

Horeeee akhirnya dapet kamar deh, VIP bo, wekekkekek... Sejuuuk... Luasss... Ada kulkasnya.... *oalah nduk nduk, ndeso. Setelah bercanda haha hihi sama papa sekaligus kagum sama kamar yang bagus ini (dibanding rumah kontrakan kita :p), lama2 senyumku mulai sirna, hiks2, cakiit... Tiap kali berasa sakit, aku remes tangan papa, krekkkkk! waks, patah dong? ya gpp itung2 senasib sepenanggungan, sakitku sakitmu juga, cailaaa...

Jam 2 siang, suster datang.
"Ibu saya periksa dulu ya.."
"Iya"
"Wah ini masih bukaan 2" *haaaaa??? buseett... udah 8 jam nunggu cuman nambah 1 aja bukaannya? Nduk kamu mau keluar jam brapa nakk??? Yo wis gpp kalo masih betah di dalem tapi diem aja yah jangan demonstrasi, huaaa :(( . Iseng2 coba minta suntikan epidural sama suster, karna baca di buku katanya itu bisa ngurangin sakit, hihihi... Kata suster, "Gak ada!", waks :(. Lalu suster kasih obat ga tau obat apaan, waktu aku tanya katanya buat memperlancar kelahiran, yo wis gpp, pasrah aja.

Setelah obat berekasi ternyata duhhh makin lama sakitnya tambah sering dan tambah parah aja. Aku udah kayak ikan dikasih potas aja, glebak glebek gak jelas, papa nyemangati "yang sabar ya sayang... sabar yaa...", itupun cuman kedengeran samar2 aja, pokoknya aku udah melayang2 ke angkasa dan jatoh lagi, brakkk, aduuuh... *selidik punya selidik ternyata itu obat induksi.

Jam 4an, balabantuan dateng, 2 temenku, Viving dan Anung. Ya sengaja panggil mereka minta ditemenin soalnya gak pede aja sendirian disini, ortu belom dateng, sodara gak punya, ya temen lah yang bisa diandelin di saat2 begini. Merekapun ketiban tugas yaitu beliin makanan atau apa aja yang aku pengen saat itu, wekekkekek... Jreng jreeng, akhirnya berhasil aku kerjain dan di depanku telah terhidang kue2 + kurma hasil mereka berburu di alfamart deket rumah sakit yang pada akhirnya tidak mengundang seleraku sama sekali karna aku udah heboh sama acara kesakitan.

Jam 6 akhirnya aku digelandang ke kamar bersalin, hihihi... Dalam hatiku, hore horee ntar lagi semua selesai. Kata suster, "Paling ntar lagi lahir bu, ini udah bukaan 6, paling setengah 8 nanti" *wakkksss masih lama dong susterrrr!!! Gpp deh, daripada keluarnya 3 hari lagi hayo pilih mana...

Di kamar bersalin, pasiennya cuman aku aja. Dan disitulah akhirnya aku dibiarin terdampar sendiri bersama papa, ditaro di tempat tidur yg menurutku lebih mirip papan setrikaan dengan pemandangan suster2 di depanku yg pada asyik haha hihi bergosip sementara aku rasanya digebukin orang se-RW karna ketauan maling tv. Papa tetep nemenin di dalem n pegang tanganku terus, katanya udah cuek nanti mo liat apaan terserahlah, whatever will be will be deh. Kamera udah di tangan, tadinya lupa bawa tapi sama Viving dianterin ke ruangan.

Dan memang yang paling susah adalah nahan dorongan bayi yang mau keluar. Setengah mati nahan karena belum boleh dikeluarkan lantaran bukaan belum sempurna. Waktu bukaan udah 8 aku ngotot sama suster "Udah sus dikeluarin sekarang aja kenapa sihhhh???",
kata suster dengan gak kalah galaknya "gak boleh ibu, nanti jahitannya banyak!!!, pokoknya tunggu ampe 10!" *gubrakk.
"Dokternya mana?????" aku udah gak sabar, udah kayak begini, eh dokternya belom nongol juga
"Masih di bawah periksa pasien, ntar kalo udah bakal kesini" *hiks2.

Dan akhirnya tibalah tu dokter dengan gaya cool ngalah2in nicolas saputra.
"Dokter cepetan dong!!!" *kapan lagi bisa bentak dokter, hihihi...
"Santai aja bu, bayinya gak akan kemana2 kok" *antara mo ketawa sama mo nimpuk dokternya, gak lucu tauk, lagi keadaan begini sempet2nya ya.

Dengan 2 kali dorong keluar akhirnya keluar juga si adek beibi yang nantinya dengan perdebatan panjang kita kasih nama Kintan Naura Ann Nishka. Yang lucu, papa udah nangis2 waktu liat Kintan mau keluar, papa bilang begini "Sabar ya ma, sabar ya, dikit lagi dikit lagi...", nyuruh sabar padahal dianya udah bercucuran air mata, wekekekeke.... Sampe diketawain juga sama dokternya, hahaha.... Namanya juga terharu, cailaa... Lalu setelah Kintan ditunjukin ke aku n aku peluk, baru dibersihin dan siap2 untuk dibawa ke ruang bayi).

Kesan pertama waktu liat Kintan? "mm.... ini siapa? anakku ya? yang 9 bulan bikin aku jumpalitan itu? hihihi... ooo kamu to nduk ternyata, ini mama nih, belom kenal yah? o ya udah gpp deh. Welcome to our family ya..."

Sempet ngambil beberapa foto di detik2 yang mendebarkan itu, dan inilah hasilnya:


Iya, itu Kintan, pada gak percaya gitu sih? Serem ya fotonya? hihihi fear factor nih...

Dan hari-hari selanjutnya serta malam2nya dilanjutkan dengan begadang, makan porsi kuli (banyaakkk) n ganti mengganti popok yg basah dengan ompol dan ompol dan ompol lagiii... oalah Kintan Kintan... sekarang udah bisa ajut2an joged dangdut kalo mama papanya bilang "nong neng.. nong neng gungg... nong neng.. nong neng gungg... " :D




*Buat jeng Nunik, selamat berjuang yaaa, semoga sukses lancar sehat baby n ibunya, muach!

Labels: , , ,

posted by Yuliamaki @ 2:31:00 PM   15 comments

Wednesday, November 01, 2006

Bukan Apa2
Akhir-akhir ini sedang sedih karna hal yang kurang mengenakkan terjadi lagi setelah yang terakhir itu. Sudah 2 kali. Adakah yang salah? I've worked so hard to achieve it, tapi ternyata lewat begitu saja. Terulang lagi. Tapi kali ini tentu saja akan dihadapi dengan hati terbuka lebar. Dulu aku pikir mendung sudah sedemikian tebalnya tapi ternyata matahari cerah bersinar setelahnya, hanya perlu sabar menunggu. Sekarang matahari yang lebih cerah yang sudah sangat dekat ternyata tidak jadi menghampiri. Mungkin akan terlalu panas buatku, kata Yang Kuasa, nanti saja, ditunda dulu, belajarlah sabar dan ikhlas. Tak mengapa, selalu ada pelukan dan bahu yang menenangkan dari belahan hatiku, terimakasih sayang...

*[secret mission dot com]

Labels:

posted by Yuliamaki @ 9:33:00 AM   3 comments