Member of family:  

mama Yulia yang gila bikin kue and now have online shop!


papa Andri yang edan sama sepeda MTB + kamera

Kintan yang belum menemukan jati diri, kikikik...

 

January 2006 | February 2006 | March 2006 | April 2006 | May 2006 | June 2006 | July 2006 | August 2006 | September 2006 | October 2006 | November 2006 | December 2006 | January 2007 | February 2007 | March 2007 | April 2007 | May 2007 | June 2007 | July 2007 | August 2007 | September 2007 | October 2007 | December 2007 | January 2008 | February 2008 | March 2008 | April 2008 | May 2008 | June 2008 | July 2008 | August 2008 | September 2008 | October 2008 |

Name :
Web URL :
Message :
:) :( :D :p :(( :)) :x

 

Free Shoutbox Technology Pioneer

Butik Jilbab Mamanya OrlinIqlima

Friday, September 29, 2006

Papa n Kintan

menurutku sih mirip... mmm... iya nggak sih?
iya laaaaah wong bapaknya, pake nanya lagi.

Labels: ,

posted by Yuliamaki @ 12:13:00 PM   3 comments

Thursday, September 28, 2006

Template Baru
Yah beginilah, salah satu hasil dari jobless nya saya di kantor, heheheheh....

Kalian sukaaa?
*suka banget suka banget!!!!!

hihihi....

Labels:

posted by Yuliamaki @ 3:37:00 PM   8 comments

Thursday, September 21, 2006

Untuk Bidadariku



Anakku Kintan...
Terima kasih papa dan mama yang amat sangat buat Kintan, sudah menemani papa dan mama hampir setahun ini. Waktu bisa diukur, tapi dalamnya cinta mama dan papa buat Kintan tak terukur. 9 bulan Kintan ada di perut mama adalah anugrah terindah, dan lebih indah lagi ketika Kintan lahir tanggal 1 Oktober tahun lalu. Ketika itu papa dan mama masih asing dengan semua, maafkan kami kalau tidak memberikan yang terbaik buatmu sayangku...

Belahan jiwaku...
Terima kasih telah melengkapi keluarga kita dengan canda tawa dan tangismu. Senyummu selalu manyiram hati mama dengan kesejukan dan tawamu akan membasuh semua luka-luka mama. Ketika dua tangan kecilmu meraih mama untuk dipeluk, tak ada yang menandingi itu cintaku... Dan airmatamu, biar mama yang menghapusnya, tak perlu menangis lagi.

Kintan anak istimewa, buat papa dan mama. Kintan belum bisa tengkurap ketika teman-teman Kintan sudah tengkurap, pun Kintan bisa merangkak dan berdiri setelah teman yang lain bisa. Tidak apa-apa sayang. Papa dan mama menghargai semua usaha Kintan. Di hati papa dan mama, Kintan anak paling istimewa. Mama tidak pernah menyamakan dan membandingkan Kintan dengan yang lain, karna Kintan unik, dan teman-teman Kintan yang lain juga unik. Biarlah Kintan tumbuh dan mengenal semuanya sesuai kemampuan Kintan, papa dan mama selalu memberi dukungan.

Waktu kadang tidak bersahabat, anakku... Terkadang kita terpisah jarak. Tapi papa dan mama tidak pernah jauh dari Kintan. Kita selalu dekat karna kita saling menyayangi. Semua pengorbanan papa dan mama adalah buat Kintan. Ah, Kintan akan tau setelah dewasa nanti. Keringat dan air mata papa dan mama, semua itu buatmu.

Papa dan mama tidak sempurna, karna itulah papa dan mama juga tidak menginginkan Kintan menjadi orang sempurna. Jadilah orang yang banyak belajar sayangku... Seperti arti namamu, gadis secantik bunga yang hebat dan jujur.

Semua doa baik papa dan mama untuk sang bidadari, yang terbaik untukmu putriku...


*untuk bidadari kecilku yang minggu depan berulang tahun pertama insyaAllah

Labels:

posted by Yuliamaki @ 2:44:00 PM   7 comments

Wednesday, September 20, 2006

Jatah Istri buat Suamiku
Ceting sama papa di suatu siang...

My Hubby: disini barusan ada yang ngomongin istri muda ysril
My Hubby: kayaknya yang ngomongin sirik aja lihat orang senang
mamakintan: ahhahaha
mamakintan: cantik banget istrinya
mamakintan: aku liat frisndsternya tadi
mamakintan: jepang banget
mamakintan: pinter lagi
mamakintan: ya biarin namanya juga rejekinya yusril, salah sendiri gak jadi mentri, gak boleh sirik dong hihiihih
My Hubby: pada sirik tuh yang ditolak sama istrinya yusril
My Hubby: makanya sah sah aja kan dapat istri yang jauh lebih muda, selama cara dapetinnya baik2
mamakintan: iya
mamakintan: selama gak kawin paksa gitu loh
My Hubby: hehehe, iya
mamakintan: emang papa mau punya istri 2?
My Hubby: kan udah 3 sekarang, ... mama, kamera rangefinder, dan terakhir yang baru aku kawinin ... sepeda :D
My Hubby: klo mampu yang ketiga mo aku cerai sih, .... upgrade :p
My Hubby: atau klo masih mampu lagi, ... kawin satu lagi .... darkroom :))
My Hubby: pas kan sesuai jatah, 4 istri
mamakintan: OMG
mamakintan: Oh My God

*pingsan terguling-guling*
posted by Yuliamaki @ 2:56:00 PM   4 comments

Kintan loves Orange
posted by Yuliamaki @ 2:23:00 PM   4 comments

Monday, September 18, 2006

First Day of My Crazy Husband's B2W
"Ma, Bike 2 Work yuk"
"Idih, ogah ah, emang enak 25 kilo nyepeda? bongkok iya"
----------------
"Ma, aku beli sepeda ya"
"Iya"
----------------
"Ma, kapan ya ni sepeda bisa aku bawa B2W"
"Ya udah kalo papa B2W aku naik kereta aja, tiap senin kali ya, senin kuliahku bisa nitip absen aja"
"Bener ma? Asyiikkkk"
----------------

Duh, gini nih kalo punya suami nyentrik, dengan hobinya yg suka fotografi aja sering bikin aku geleng2, nah sekarang ada lagi, niat B2W Depok-Jakarta, 25 kilometer, aaaaaaargggghhhhh!!!

Ketertarikan papa sama B2W pertama2 cuma sebatas kagum aja. Kalo lagi berangkat atau pulang kantor dan kita ketemu sama para biker itu, papa langsung angkat jempol dan ribut, "B2W ma, B2Wma!!! hebat...hebat!", aku cuma komentar "Oh iya, hebat ya", dalam hatiku, "kurang kerjaan" :p.

Trus makin hari papa makin cinta sama bersepeda, aku sering dikirimi imel cerita2 tentang orang2 yang B2W, banyak yg dari Depok lho (hohoho... banyak orang kurang kerjaan dari Depok).

Sabtu pagi, papa nyoba simulasi B2W dengan bersepeda dari rumah ke Cijantung, lalu balik lagi lewat TB Simatupang-Lenteng-Margonda-nyampe rumah. Ternyata pas mendekati rute pulang, papa sms "kena kram di depan warung sate tegal sukmajaya. istirahat dulu", aku yang baca langsung ngakak, hauhahhahaha...

Siangnya, agenda kita cari baju lebaran buat Kintan n mbaknya ke ITC Depok. Pulangnya mampir RODALINK, beli peralatan persiapan B2W papa. Yang dibeli: lampu depan belalang, bel, helm dan celana. Malemnya, semua peralatan sudah terpasang di tempatnya.




Senin dini hari (hahahha, gak dini2 banget seh, tapi masih gelap gitu loh), papa udah bangun dan siap2. Tuh liat, masih pagi kaan?



Berharap tersedia sarapan sepagi ini, tak mungkin lah ya, hihihi. Ya udah deh, bikin indomie aja, hahaha... Pingsan di jalan gak tanggung, sarapannya cuma begini sih.



Okay, ready to go. Pasang helm, cek sepeda, pasang sepatu, berangkat deh. Gak lupa cium mama n Kintan dulu. Mama gak jadi ngantor hari ini, gejala kena radang tenggorokan.







Yeah, anyway melihat papa hari ini, bersepeda ke kantor sejauh itu, bukan pergi bersepeda dalam rangka rekreasi atau main2, kalau dilihat memang hal gila. Tapi papa bukan satu2nya, banyak lho yang lain. Dengan berbagai macam alasan, buat olahraga, menghindar dari kemacetan, dan tentunya niat tulus untuk mengurangi polusi Jakarta yang makin makin tambah parah setiap harinya. Rela meninggalkan kenyamanan "tinggal tarik gas dan motorpun melaju" demi lingkungan sekitar yang lebih baik.

Salut buat komunitas B2W! hari ini bertambah lagi 1 orang, dan semoga besok dan besok bertambah lagi...

*hanya pengagum B2W, gak tau kapan bisa jadi pelaku :p



posted by Yuliamaki @ 6:10:00 AM   9 comments

Thursday, September 14, 2006

Di dalam kelas ngapain aja?

Aku termasuk jenis mahasiswa yang seperti ini:

  • Masuk kelas. Kalo kelas udah mulai ya ketok2 dulu, gak pake senyum ke dosen, langsung masuk trus cari tempat duduk. Kalo ada temen yang kenal ya duduk sebelahnya, kalo gak sebodo teing duduk dimana aja asal gak di kursi dosennya.
  • Mengamati sekitar. Kira2 materinya bisa dipotokopi apa nggak, kalo gak ya keluarin catetan, kalo bisa ya siap2 minjem pak dosen, mending potokopi aja, huheheheheh...
  • Biasanya pertemuan pertama akan dibahas tatacara dosen ngajar. Masuk jam berapa, pulang jam berapa, masalah absen mengabsen (boleh nitip gak), kuis pengkuis, ujian, bla bla bla... Kalo dosennya tipe pengertian alias boleh nitip absen, tugas2 by email aja, boleh dateng telat means ngerti bahwa kelas malem adalah kelas mahasiswa2 yang rata2 udah pada kerja, daaaannn ngajarnya enak (gak baca text book + nunduk mulu ke bawah serta materi yang dibawakan nyambung sama judul matkulnya) --> indahnya kalo semua dosen seperti ini. Bisa diramalkan bahwa aku akan rajin masuk, kalo lagi gak males heheheh... Tapiii, the opposite, uhh maless dehh... telat 5 menit ga boleh absen, tiap pertemuan kuis mulu, belom lagi kalo ujian hapalan, errrgggghhhhhhhh... najis tra la la.
  • Kalo pas dosen enak n aku ada yg ga ngerti aku nanya. Tapi kalo dosennya rada aneh yg berefek juga ke matkul yang diajarkan jadi aneh pula, mending diem deh, iya2 aja, maless...
  • Kalo lagi bosen di kelas (dan ga ada temen yang kenal):
    - SMSan sama papa
    - Ngelamun, Kintan lagi apa ya di rumah, ihiks...
    - Liat sekeliling, biasanya ada mahasiswa cewek yang rada2 "gitu deeeh" dandanannya. So, pastikan bahwa anda memakai celana yg tepat jangan sampe underwear + pantat sampe keliatan --> pernah dan sering liat. Ga tau deh kenapa, seneng kali kalo keliatan2 begitu, or dalam rangka menggaet lawan jenis? tak taulah saya, yang jelas saya jijay hiiiii...
posted by Yuliamaki @ 10:36:00 AM   5 comments

Tuesday, September 12, 2006

Foto Keluarga Kami
Kalo dipikir2, di rumah ada beberapa kamera + papa hobi fotografi, tapi kok ya gak pernah bikin yang namanya foto keluarga, the family potrait. Akhirnya kemaren pas rekreasi ke Selabintana, kita sempet2in bikin foto keluarga. Tengok kanan kiri ga ada yang bisa dimintain tolong jepretin, akhirnya papa jepret sendiri.

Hasilnya? kacau... hahaha...



posted by Yuliamaki @ 3:05:00 PM   8 comments

Beliiii...
Anakku ini, dijamin kalo nemenin dia main bakal capek deeeehh... hahaha... Bisa diam di tempat kalo ada mainan yang menarik perhatiannya, itupun gak lama, bentar pasti pindah ke tempat lain.

Salah satu mainan yang bisa bikin diem adalah dompet uang + dompet kartu, uhh pasti dengan serius berusaha dikeluarin semua isinya... Kalo nemu uang akan diambil selembar dan bilang "wiiiii.... uwiiiiiiiiii........", maksudnya belii.... hehehe...


posted by Yuliamaki @ 1:20:00 PM   15 comments

Kembali Kuliah

Yesterday was my first day of "back to school". After a year of maternity leave, I and husband decided that this semester we have to back to track again. Little bit sad as I have to do this all by my self because friends I’ve been together with are now taking other classes, no wonder as they are in higher grade. Maybe next year some already graduated. So when will my turn?

First day was boring and I bet the next coming days too... :(

posted by Yuliamaki @ 10:08:00 AM   7 comments

Thursday, September 07, 2006

Homeschooling... Homeschooling...
Is it possible?
Here, in Indonesia?
And about the law?
Can homeschooler socialize?
You? You teach your child by yourself?

I'm wondering too... Yesterday I tried to googling, many times, contains "homeschool", "homeschooling indonesia", "homeschooling community indonesia", all for searching homeschool reference. Then it took me to Choi Da Hye's blog, made by her mom as a report of her homeschool activities. Now she's in second grade. I wrote email to mbak Ines, and it was nicely replied, thanks so much, mbak! And about HS, it all begin with one simple word, INTENTION. Millions people out there homeschool their children, for many reasons. Not for because they are stingy to pay amount for the school fee, but more because they are concern that our child right to has the best education, that our chil is unique and absolutely not equal to others.

For me, still a long way to get there. Still need much more time to think and learn. Mbak Ines, she need 2 years thoght before finally decided to homeschool Da Hye. Am I thinking something impossible if I wish I can do it too?

Back to the simple word, all I need is INTENTION.


*Thanks mbak Ines for the inspiration, such a bless to know you and your daughter :)
posted by Yuliamaki @ 11:47:00 AM   7 comments

Tuesday, September 05, 2006

Ritual setiap hari
08.30 Berangkat
09.30 Sampe kantor
10.00-18.30 kerja
19.00 pulang
20.30 nyampe rumah [dulu kintan baru bobok jam 23.00, sekarang jam 19.00 udah tidur biasanya]
23.00 tidur
02.00 kintan bangun, automatically papa + mama bangun, nemani kintan main
02.30 bikin susu buat kintan
03.00 kintan tidur lagi, papa + mama juga bisa tidur lagi (tapi gak nyenyak sebelum kintan bisa bobok nyenyak)
04.30 kintan udah bangun, seringnya lanjut sampe pagi dan ga mau tidur lagi, and we wake up too

-------------------------
kalo diitung2, berapa lama aku dan papa istirahat di malam hari? hihihihi apalagi papa yg jam 12an baru bisa tidur. berangkat siang ada enaknya sih, bisa muter2 dulu sama kintan, naik sepeda atau motor. tetangga2 aja pada heran, "wah mamanya kintan belom berangkat ni? udah jam segini nih", i answer by nyengir aja, "belom, hehehe, ngajak kintan muter dulu :p"

kalo sebelum kintan tidur kintan gak ketemu aku dan papa (belom pulang), kintan akan bangun jam 2 sampe jam 3, minta ditemenin main, hehehe. padahal jam 2 itu lagi enak2nya tidur, baru sekitar 3 atau 2 jam-an tidur eh harus bangun lagi. jam setengah 5 atau sebelum subuh lah, kintan udah bangun, dan dengan jahilnya mukul2 aku n papa, disuruh bangun juga. aku malah pernah dilempar botolnya minyak telon gara2 ga bangun2 (pura2 tidur, abisnya ngantuk :p).

anda2 yang masih single atau belum punya anak, nikmatilah waktu sekarang ini karna kalo udah punya anak you gotta say bye to tidur nyenyak di malam hari, hahaha...

kintanku sayang, ga apa2 kok nak papa mama harus bangun malem2, itu artinya kintan kangen sama mama papa kan? we miss you too... kalaupun senin-jumat waktu ketemu kita cuma sedikit, sabtu minggu dan hari libur semua waktu buat kintan kok... :)
posted by Yuliamaki @ 1:48:00 PM   5 comments

Friday, September 01, 2006

Mendidik Manusia atau Anjing???
Oleh : Ratna Megawangi

SEPERTI umumnya para gadis remaja, anak kedua kami yang barusia 15 tahun ingin sekali rambutnya di-rebonding, padahal rambutnya sudah lurus. Berhubung tarifnya mahal, saya suruh ia pergi ke sebuah salon di daerah Cibubur yang relatif murah.

Rupanya ia sudah mengetahui nformasi melalui internet mengenai salon-salon yang terkenal bagus, atau jelek dalam urusan rebonding, bahkan sampai dampak obat yang dipakai terhadap kualitas rambut. Ia menolak pergi ke salon tersebut, karena informasi yang ia baca dalam sebuah blog internet, kualitas rebonding di salon tersebut tidak bagus.

Berhubung saya hanya mau membayar 50 persen saja, ia melakukan browsing secara intensif, dan akhirnya ia memutuskan untuk memakai jasa sebuah salon yang tarifnya cukup murah, tetapi kualitasnya bagus.

Rupanya anak terkecil kami pun (usia 7 tahun), sudah mulai menjadi seorang yang tidak mudah dipengaruhi juga. Ia bersama kakaknya "berkonspirasi" untuk mempengaruhi kami agar mau memelihara anjing di rumah. Mereka sebut beberapa jenis anjing yang bagus, lagi

-lagi belajar dari internet, dan akhirnya memutuskan untuk membeli anjing yang pintar untuk dilatih serta bersahabat dengan anak-anak, yaitu jenis Golden Retriever.

Saya sendiri baru mendengar nama jenis tersebut, tetapi menurut informasi harganya cukup mahal. Kemudian saya ajak mereka ke sebuah tempat di daerah Menteng untuk membeli anjing di pinggir jalan yang pasti harganya lebih murah.

Mereka mengetahui betul bentuk anjing jenis tersebut, sehingga ada 4 penjual yang gagal membohongi mereka. Sampai yang mirip sekali pun, tetapi karena bentuk kupingnya berbeda, mereka mengetahuinya.

Setelah bernegosiasi, dan kedua anak kami mau patungan menyumbang dari uang tabungannya Rp 500.000, akhirnya saya menyerah untuk membelinya di pet shop yang harganya Rp 2 juta, karena kemurnian ras anjing tersebut dijamin oleh sertifikat.

Dalam beberapa hal, saya akui anak-anak kami lebih pintar dan well-informed daripada orangtuanya, sehingga kami sering "kalah" ketika harus mengambil keputusan karena informasi yang diperolehnya lebih lengkap.

Anak pertama kami yang sekarang sudah semester 7 di Fakultas Hukum UI, sejak kelas 1 SMA juga sudah memutuskan sendiri untuk masuk ke IPS, sehingga ia tidak mau "membuang" waktunya untuk belajar sesuatu yang ia tidak akan dipakainya, seperti Fisika, Kimia dan Biologi.

Akibatnya, nilai yang diperolehnya hanya pas-pasan saja.

Namun, waktunya lebih banyak ia gunakan untuk belajar sesuatu yang lebih menarik minatnya, seperti belajar komputer, organisasi, dan membaca segala macam buku yang tidak ada hubungannya dengan tugas sekolah.

Kelas 1 SMA (tahun 1999) ia mengajak beberapa kawannya untuk merintis bidang ekstra kurikuler baru di sekolahnya, yaitu FORTEK (forum teknologi), yang semuanya diusahakan melalui survey kelayakan (ada 100 kuesioner tersebar), seminar, dan presentasi di depan sponsor, sehingga memperoleh 6 perangkat komputer. Bidang tersebut sampai sekarang masih ada, bahkan paling banyak diminati siswa.

Rasanya tidak ada satu pun guru yang memujinya, karena memang angka rapornya biasa-biasa saja, bahkan ada juga nilai merahnya (boro-boro dapat ranking). Namun baginya tidak ada masalah, dan ia memang berpikir strategis. Menurutnya, apabila sistem ujian nasional dan masuk perguruan tinggi adalah seperti sekarang, maka dengan sistem kebut drilling beberapa bulan terakhir sebelum ujian, katanya masih bisa ia kejar.

Jadi, ketika hampir seluruh kawan-kawannya sudah sibuk ikut les sekolah dan bimbingan tes sejak kelas 1 SMA, bahkan sampai banyak yang stress, ia menolak untuk mengikutinya karena mau memakai waktunya untuk mempelajari hal

-hal yang diminatinya sendiri. Baru ketika 6 bulan menjelang ujian akhir SMA, ia mau ikut les.

Sejak SMP ia memang sudah senang membaca buku-buku serius seperti karangan Maurice Bucaille, buku-buku filsafat Jabariah dan Badariah, bahkan sekarang ia sedang senang-senangnya mengikuti perkembangan harga pasar saham dan pasar uang, karena ia menginvestasikan semua tabungannya yang Rp 3 juta di reksadana. Semuanya ini ia peroleh dari belajar sendiri, bukan dari sekolahnya.

Perjalanan anak-anak kami masih panjang, sehingga kami belum tahu apakah mereka berhasil nantinya. Namun paling tidak, kami telah berusaha untuk mempersiapkan mereka untuk menjadi manusia yang berpikir kritis dan mandiri, tidak mudah percaya dan diprovokasi, bisa mencari informasi dan mengolahnya sendiri, sehingga nantinya bisa mencari solusi terhadap berbagai masalah dalam hidupnya, serta mudah beradaptasi dengan lingkungan yang cepat berubah.

Tentunya juga dengan membekali mereka tentang prinsip-prinsip nilai dan etika. Terus terang, kami memang "melarang" anak-anak kami untuk mendapatkan ranking, karena sistem ini akan membuat seseorang terperangkap untuk mempertahankannya, sehingga mereka hanya mampu berpikir dangkal, pragmatis, dan tidak kritis, akibat terbiasa menghafal dan mengerjakan soal yang jawabannya sudah baku sesuai dengan rumus.

Menurut Albert Einstein, dengan hanya mengajarkan anak menghafal mata pelajaran, tidak ada bedanya dengan melatih seekor anjing. Menurut Einstein, "With his specialized knowledge-more closely resembles a well-trained dog than a harmoniously developed person." (Ternyata benar, dengan cara mengulang berkali-kali, anak kami sudah dapat melatih anjingnya yang berusia 4 bulan untuk duduk, loncat, dan salaman).

Bukan berarti metode menghafal dan drilling tidak perlu (kognitif), tetapi dimensi lainnya juga harus dikembangkan (sosial, emosi, motorik, spiritual, dan kreativitas), sehingga seluruh dimensi manusia dapat berkembang secara seimbang (harmonis).

Namun, semua metode pelajaran di sekolah hanya diarahkan agar anak- anak dapat menjawab ujian, yang bentuknya memang hafalan, sehingga potensi-potensi lainnya tidak berkembang secara harmonis.

Albert Einstein sudah memberikan peringatan akan bahayanya sistem pendidikan yang terlalu menjejalkan anak dengan banyak mata pelajaran, yang menurutnya dapat membuat anak berpikir dangkal, bukan seorang yang independent critical thinker (New York Times, October 5, 1952).

Menurutnya, "It is also vital to a valuable education that independent critical thinking be developed in the young human being, a development that is greatly jeopardized by overburdening him with too much and with too varied subject (point system). Overburdening necessarily leads to superficiality. Teaching should be such that what is offered is perceived as a valuable gift and not as a hard duty."

Kalau kita melatih seseorang untuk mempunyai fisik kuat, baik dengan olahraga atau berjalan kaki, maka dengan kekuatan fisiknya ia akan fit bekerja di mana saja yang memerlukan kekuatan fisik. Begitu pula, apabila kita mempersiapkan seorang anak untuk dapat berpikir kritis, selalu ingin tahu, dan mampu mengolah informasi, maka ia akan berhasil dalam pekerjaan apa saja yang memerlukan orang berpikir.

Apalagi di masa depan apabila semakin banyak orang yang mempunyai akses terhadap internet (lima tahun yang lalu mungkin kita tidak membayangkan kalau handphone bisa dipakai secara massal sampai ke desa-desa. Hal yang sama sangat mungkin terjadi dengan internet, seperti yang sudah terjadi di Korea). Artinya, tanpa menghafal pun, segala informasi dengan mudah dapat diakses.

Mungkin ilmu yang didapat di sekolah banyak yang tidak terpakai dalamkehidupan anak kita nanti. Apalagi jaman akan terus berubah dengan cepat, sehingga apa yang dipelajari sekarang ini, mungkin saja tidak terpakai dalam kehidupannya di masa depan nanti. Padahal sudah dipelajari dan dihafalkan mati-matian, sampai banyak yang stress dan mengalami masalah kejiwaan.

Menurut Peter Senge, sekolah-sekolah yang mendidik siswanya untuk patuh begitu saja kepada pihak otoritas dan mengikuti peraturan tanpa mempertanyakannya - tidak bersikap kritis - akan gagal menyiapkan para siswanya untuk menghadapi dunia tempat tinggal mereka yang kerap berubah.

Jadi, kalau kita mau menyiapkan anak-anak kita untuk cakap hidup di zamannya kelak, jangan biarkan mereka terperangkap dengan cara yang hanya bisa berpikir sesuai dengan yang telah diprogram (hafalan dan drilling ), yaitu tidak kreatif, tidak kritis, tidak berani mengambil risiko, tidak proaktif, dan apatis.

Kasihan mereka, karena mereka harus hidup di masa depan yang begitu cepat berubah, sangat kompleks, serta penuh tantangan dan beban.

Seperti kata Einstein, "Mereka adalah Manusia, Bukan Well-Trained Dog".

***

Penulis adalah pemerhati masalah sosial pendidikan
posted by Yuliamaki @ 3:49:00 PM   6 comments